Korut Sebut Trump Seorang "Psikopat"

Media resmi pemerintah Korea Utara (Korut) menyebut Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, sebagai seorang “psikopat”, seiring meningkatnya ketegangan menyusul kematian mahasiswa AS bernama Otto Warmbier.

Mahasiswa berusia 22 tahun itu, yang dibebaskan dalam keadaan koma dari penjara Korut dua pekan silam, meninggal dunia di kota asalnya, Cincinnati, Ohio, AS pada Senin (19/6/2017).

Surat kabar pemerintah Korut, Rodong Sinmun, pada Kamis (22/6/2017),  mengatakan, Trump berada dalam “situasi sulit” di AS, seperti dilaporkan kantor berita Perancis, AFP.

Radio DMS Menyajikan: Berita AmbonBerita MalukuMedia di AmbonMedia di Maluku

Harian resmi Korut tersebut mengatakan, Presiden AS telah mencetuskan ide untuk melakukan serangan pendahuluan di Korut demi mengalihkan perhatian dari krisis politik domestiknya.

“Korea Selatan (Korsel) harus menyadari bahwa mengikuti Trump si psikopat, hanya akan menimbulkan bencana,” demikian editorial surat kabar Korut itu.

Korut di bawah pemimpin muda ambisius, Kim Jong Un, telah melakukan serangkaian uji coba nuklir dan peluncuran rudal sejak tahun lalu.

Akibat pengujian senjata tersebut, yang sebenarnya telah berkali-kali melanggara resolusi DK PBB, meningkatkan ketegangan di Semenanjung Korea.

Kematian Warmbier telah menambah ketegangan antara Pyongyang dan Washington.

Radio DMS Menyajikan: Berita AmbonBerita MalukuMedia di AmbonMedia di Maluku

Trump menyebut Pyongyang dengan Kim Jong Un sebagai pemimpinnya adalah sebuah “rezim brutal”.

Presiden AS itu mengecamnya dan mengatakan bahwa dia bertekad “mencegah orang-orang yang tidak bersalah mengalami tragedi semacam itu di tangan rezim yang tidak menghormati peraturan hukum atau hak asasi manusia.”

Pada Kamis (22/6/2017) waktu di AS, ribuan pelayat menanti kesempatan masuk ke auditorium SMA Wyoming, Ohio.

Mereka adalah para pelayat yang hendak menyampaikan ungkapan bela sungkawa atas meninggalnya Otto Warmbier.

Tempat persemayaman jenazah  Warmbier berada dan dimakamkan di Cincinnati, kota di mana pemuda 22 tahun itu berasal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *