Alami Sejumlah Kerusakan, Operasional Bandara Pattimura Tetap Normal

Ambon – PT Angkasa Pura I (Persero) Cabang Bandara Pattimura Ambon, Maluku, memastikan layanan dan kegiatan operasional Bandara Internasional Pattimura Ambon berjalan normal pascagempa.

General Manager Angkasa Pura I Ambon Amiruddin Florensius mengatakan, keputusan manajemen untuk tetap mengoperasikan dan memberikan pelayanan seperti biasa diambil berdasarkan hasil damage assesment, dan inspeksi terhadap fasilitas sisi udara (airside) dan sisi darat (landside) Bandara Pattimura Ambon yang dilakukan sejak Senin (31/10) malam hingga Selasa (1/11) pagi.

Ia menyatakan, damage assesment merupakan tahapan yang dilakukan setelah terjadi bencana alam, termasuk gempa, untuk menilai kelayakan fasilitas bandara untuk beroperasi.

Tahapan ini merupakan bagian dari prosedur “Airport Disaster Management Plan” (ADMP) yang dikembangkan Angkasa Pura I untuk mengantisipasi dampak bencana terhadap kegiatan pelayanan bandara dan pemulihannya.

Gempa terjadi dengan pusat gempa kurang lebih 38 km sampai 50 km barat daya Pulau Ambon Pada Selasa (31/10) antara pukul 18.31 WIT hingga 19.37 WIT dengan intensitas antara 5,2 SR hingga 6,2 SR sebanyak 6 kali, dan diikuti dengan rangkaian gempa dengan intensitas lebih kecil mulai Rabu dini hari hingga pagi.

Gempa ini juga mengakibatkan kerusakan ringan di beberapa titik, baik di terminal bandara maupun kantor administrasi Bandara Pattimura.

Menurut Amiruddin, sejumlah kerusakan di area bandara yakni genteng terminal, plafon di jalur kedatangan dan keberangkatan sisi udara, kaca menara bandara pecah, dan prasasti di Gate 3 yang pecah, tetapi kerusakan ringan tersebut tidak menimbulkan gangguan yang berarti terhadap kelangsungan operasional Bandara Pattimura, sehingga pelayanan bandara tetap berjalan seperti biasa.

Ia mengakui, pihaknya masih melakukan perbaikan atas kerusakan ringan yang terjadi di Bandara Pattimura Ambon.

Perbaikan terhadap kerusakan ringan masih dilakukan dan akan berlangsung selama beberapa waktu ke depan. Pihaknya mohon maaf kepada penumpang dan calon penumpang pesawat udara atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan akibat kegiatan perbaikan ini.

Sementara itu General Manager Air Navigasi Indonesia cabang Ambon, Dheny Purwo Hariyanto menyatakan, pihaknya juga melakukan prosedur kontijensi plan yakni melakukan pengaturan Sumber Daya Manusia, fasilitas dan navigasi penerbangan.

AirNav menyiapkan fasilitas pendaratan sambil melakukan koordinasi dengan Angkasa Pura I terkait “runway light”, selain itu radar di kawasan gunung nona, alat navigasi di kawasan Talaga Kodok juga normal, sambil menjalankan kotigensi plan sesuai tahapan.

Ia menambahkan, pihaknya juga melakukan koordinasi dengan Angkasa Pura juga terkait data kedatangan dan keberangkatan pesawat di bandara.

Dari 23 pergerakan terdiri dari 12 keberangkatan dan 11 kedatangan, 12 keberangkatan tersebut tidak terjadi keterlambatan penerbangan yang signifikan.DMS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *