Gempa Tektonik di Ambon Tidak Berpotensi Tsunami

pemukiman yang rusak paska gempa ambon

Ambon – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku menyatakan, gempa tektonik beruntun yang mengguncangkan Pulau Ambon dan sekitarnya pada Senin malam tidak berpotensi mengakibatkan tsunami (gelombang pasang) sehingga masyarakat diminta tidak terprovokasi isu-isu menyesatkan.

Kabid Pencegahan dan Kesiapan BPBD Maluku, John Hursepuny, mengatakan, lokasi gempa terdekat dengan jarak 35 KM arah Barat Daya Kota Ambon sehingga guncangannya terasa kuat mengakibatkan masyarakat panik dan berkembang isu terjadi tsunami.

Dia mengakui, berkembang informasi bahwa air naik (tsunami) di berbagai kawasan di kota maupun pulau Ambon sehingga masyarakat berlarian ke daerah ketinggian.

Masyarakat di Waihaong memilih lari ke Manggadua sehingga terjadi kemacetan lalu lintas. Begitu juga kelurahan Batu Meja menjadi pilihan warga untuk mengungsi sementara.

Menurut Hursepuny, berdasarkan koordinasi dengan BMKG Stasiun Pattimura Ambon guncangan gempa yang dirasakan hingga ke Pulau Saparua, pulau Seram dan pulau Buru itu tidak berpotensi menyebabkan tsunami.

Gempa pertama berkekuatan 5,7 Skala Richter (SR) terjadi pada pukul 20:31:41 WIT dengan lokasi 50 Kilometer Barat Daya Pulau Ambon dengan kedalaman 10 kilometer dibawah permukaan laut. Pusat gempa yakni pada 3.79 Lintang Selatan (LS) dan 127.76 Bujur Timur (BT).

Gempa kedua terjadi tiga menit kemudian yakni pada pukul 20:34:42 WIT dengan kekuatan 5,6 SR dengan lokasi 47 Kilometer Barat Daya Pulau Ambon pada kedalaman 40 kilometer di bawah permukaan laut. Pusat gempa yakni pada 3.76 LS dan 127.78 BT.

Sedangkan gempa ketiga dengan skala lebih besar yakni 6,2 SR mengguncang Pulau Ambon pukul 20:50:50 WIT dengan kedalaman 10 kilometer di bawah permukaan laut dengan lokasi 38 kilometer Barat Daya Pulau Ambon. Posisi gempa 3.69 LS dan 127.85 BT.

Gempa keempat dengan kekuatan lebih kecil yakni 5,2 SR terjadi pukul 20:59:43 WIT dengan kedalaman 17 KM dibawah permukaan laut dan 47 Km Barat Daya Pulau Ambon dan berada pada posisi 3.78 LS dan 127.8 BT.

Gempa kelima, berkekuatan 5,6 SR terjadi pukul 21.37 WIT dengan kedalaman 10 KM dibawah permukaan laut dengan lokasi 37 KM Barat Daya Ambon dan berada pada posisi 3.76 LS dan 127.87 BT.

Masyarakat memilih keluar rumah, penginapan, hotel, bangunan bertingkat lainnya karena khawatir masih terjadi gempa susulan.

Apalagi, berkembang isu bahwa terjadi tsunami sehingga membuat panik masyarakat yang permukimannya berada di pisisir pantai.DMS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *