Golkar Membelot, Fadli Zon: Pak Prabowo Tak Takut Sendirian

Jakarta – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengaku tak masalah dengan keputusan Golkar yang akan keluar dari Koalisi Merah Putih dan bergabung dengan partai koalisi pendukung pemerintah. Dia menegaskan jika Gerindra akan tetap berada di luar pemerintah.

“Partai Gerindra jelas sudah mantapkan untuk tetap berada di luar pemerintahan. Kami nggak masalah. Pak Prabowo juga selalu bicara dari awal, walaupun sendirian enggak ada masalah,” Fadli, Jumat 8 Januari 2016.

Fadli mengatakan partainya menghormati keputusan beberapa partai yang sebelumnya tergabung dalam Koalisi Merah Putih sebagai oposisi dan kemudian berbalik menjadi partai penedukung pemerintah.

“Masalah partai lain kami tidak bisa bicara. Itu hak setiap partai. Tapi saya yakin partai di KMP akan tetap berhimpun di KMP. Keberadaan KMP tetap dibutuhkan sebagai kekuatan untuk mengawasi,” katanya.

Menurut Fadli, harus ada partai yang berada di luar untuk mengontrol pemerintahan Jokowi-JK. “Ini demi kebaikan demokrasi. Kalau semua dukung pemerintah, semua jadi benar karena tidak ada lagi yang mengontrol,” katanya.

Dia mengatakan KMP akan selalu mendukung program pemerintah yang pro rakyat. “Yang baik kami dukung, yang salah kami koreksi. Saya kira itu sangat obyektif dan fair,” ujar dia.

Dalam rapat konsolidasi pimpinan yang digelar kepengurusan Golkar hasil Munas Bali pada 5 Januari 2016, Golkar kubu Aburizal Bakrie ini menghendaki untuk menjadi partai pendukung pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.

Sebelum Golkar, Partai Amanat Nasional juga sudah terlebih dahulu memutuskan keluar dari KMP dan bergabung dengan koalisi pendukung pemerintah. Bahkan PAN dikabarkan akan mendapat jatah kursi Menteri di Kabinet Kerja. TEMPO.CO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *