Sunday 25th February 2018

Indonesia Kalah 1-3 dari Myanmar, Debut Luis Milla Tak Sesuai Harapan

By: On:

Timnas Indonesia U-22 harus mengakui keunggulan Myanmar dalam laga uji coba di Stadion Pakansari, Cibinong, Bogor, Selasa (21/3/2017). Indonesia menyerah 1-3.

Ini tentu saja menjadi debut yang tidak bagus bagi pelatih asal Spanyol, Luis Milla. Sebab, pertandingan tersebut merupakan laga perdananya sebagai arsitek timnas yang diproyeksikan untuk SEA Games 2017.

Bermain dengan 11 pemain yang sama sekali belum memiliki pengalaman bersama timnas senior, Indonesia tampak penuh semangat dan sangat mengandalkan kecepatan. Sayang, koordinasi permainan yang kurang bagus membuat banyak bola yang terbuang sia-sia, termasuk sejumlah kesalahan passing.

Meskipun demikian, Indonesia bisa membuka keunggulan pada menit ke-22. Berawal dari tusukan Saddil Ramdani di sayap kiri, bola diumpan ke mulut gawang. Nur Hardianto dengan sigap menyambut si kulit bulat dengan kepalanya tanpa bisa dihalau kiper Myanmar.

Setelah itu, Indonesia berusaha menguasai permainan. Beberapa peluang berhasil diraih, tetapi tak bisa dimaksimalkan.

Alih-alih menambah gol, gawang Indonesia justru kebobolan pada menit ke-36 oleh aksi striker Maung Maung Lwin. Dia berdiri bebas ketika menyambut umpan dari sayap kiri. Maung lebih dulu mengecoh kiper Moch Diky Indriyana, sebelum melesakkan bola.

Menjelang turun minum, Indonesia sempat memperoleh satu peluang bagus. Sayang, tendangan voli Nur Hardianto tidak sempurna ketika menyambut umpan dari sayap kiri. Bola bergulir pelan sehingga dengan mudah ditangkap Thiha Sithu, kiper Myanmar.

Pada babak kedua, Milla menurunkan Ezra Walian dan Evan Dimas. Hadirnya dua pemain ini membuat koordinasi permainan Indonesia menjadi lebih baik meskipun tempo permainan menjadi turun lantaran Evan Dimas kerap melakukan delay.

Pelan tapi pasti, Myanmar mulai mengambil alih kendali permainan. Pada menit ke-62, mereka mendapat peluang bagus ketika strikernya, Aung Thu, bisa menembus pertahanan dan berhadapan satu lawan satu dengan kiper. Beruntung, penjaga gawang Indonesia sangat sigap sehingga bisa menepis bola yang kemudian membentur mistar. Gol gagal tercipta.

Baru pada menit ke-75 Myanmar bisa mencetak gol. Bagas Adi Nugroho melakukan pelanggaran di dalam kotak penalti karena menjegal pemain Myanmar. Wasit menunjuk titik putih.

Kyaw Ko Ko yang menjadi eksekutor dengan tenang menjalankan tugasnya. Pemain bernomor punggung 10 ini mengarahkan bola ke tengah tetapi kiper Indonesia bergerak ke kanan, sehingga terciptalah gol untuk mengubah skor menjadi 2-1 untuk Myanmar.

Pada menit ke-80, Indonesia memiliki peluang melalui Ezra. Striker bertubuh jangkung ini berusaha melewati dua pemain lawan, sebelum melepaskan tendangan dengan kaki kiri dari sudut sangat sempit. Kiper Myanmar mampu menghalau bola sehingga hanya melahirkan lemparan ke dalam.

Lima menit berselang, giliran Evan Dimas yang memiliki kans mencetak gol penyama. Setelah menerima umpan terobosan, sang kapten bisa mengontrolnya dan melewati kiper Myanmar. Sayang, bola tendangannya membentur bek lawan yang menjatuhkan diri untuk menutup ruang tembak di tiang dekat.

Bukannya mencetak gol penyama, gawang Indonesia justru kebobolan pada masa injury time. Pemain pengganti Si Thu Aung mengoyak jala tuan rumah ketika memaksimalkan umpan rekannya dari sayap kanan. Skor akhir 3-1.

Susunan pemain

Indonesia: Moch Diky Indriyana; Ryuji Utomo Prabowo, Ricky Fafrin Saputra (Zalnando 51′), Bagas Adi Nugroho, Putu Gede Juni Antara; Hanif Abdurrauf Sjahbandi (Paulo Sitanggang 72′), Muhammad Hargianto (Asnawi Bahar 54′), Gian Zola Nasrulloh Nugraha (Evan Dimas 46′), Febri Hariyadi; Saddil Ramdani (Osvaldo Ardile Haay 72′), Nur Hardianto (Ezra Walian 46′)
Pelatih: Luis Milla

Myanmar: Thiha Sithu; David Htan, Phyo Ko Ko Thein, Win Min Htut, Myo Ko Tun (Aung Than Win 58′), Thein Than Win; Yan Aung Kyaw, Aung Thu, Yan Naing Oo (Thet Naing 80′); Maung Maung Lwin (Si Thu Aung 58′); Kyaw Ko Ko
Pelatih: Gerd Zeise




No Responses

Tinggalkan Balasan

Contact Person WhatsApp us