Kementerian Perdagangan Jaga Stabilitas Harga Kebutuhan Pokok

Ambon – Kementerian Perdagangan berupaya menjaga stabilitas harga dan pasokan barang kebutuhan pokok (Bapok) menghadapi Hari Besar Keagamaam Nasional (HKBN).

“Untuk itu Kementerian Perdagangan bersinergi dengan Pemerintah Daerah dan instansi-instansi terkait untuk memastikan harga dan pasokan terjaga dengan baik,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Tjahya Widayanti seusai menghadiri Rapat koordinasi (Rakor) dalam rangka membicarakan penguatan strategi pengendalian inflasi menghadapi Natal 2017 dan Tahun baru 2018 bersama Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Maluku di Ambon, Senin.

Menurutnya, hasil pemantauan menunjukkan harga-harga Bapok di Provinsi Maluku terkendali dan pasokannya cukup untuk menghadapi hari raya Natal 25 Desember 2017 dan memasuki Tahun baru 1 Januari 2018.

“Pemerintah akan terus memastikan stabilisasi harga dan ketersediaan pasokan dalam menghadapi HKBN,” ujarnya.

Menurut Tjahya, berdasarkan pengalaman empiris, harga Bapok pada periode menjelang Natal dan Tahun baru biasanya tidak naik signifikan karena permintaan masyarakat terhadap barang kebutuhan pokok tidak terjadi secara serentak atau hanya terjadi di daerah-daerah yang mayoritas merayakan Natal.

Namun, Tjahya menilai Pemerintah tetap perlu menempuh tiga langkah antisipatif untuk menghadapi momen ini.

Langkah-langkah tersebut adalah mengidentifikasi ketersediaan pasokan dan memantau harga secara nasional di masing-masing daerah, mengidentifikasi kesiapan instansi dan pelaku usaha untuk menghindari kekurangan stok atau gangguan distribusi, serta meningkatkan pengawasan barang beredar agar masyarakat terhindar dari barang kadaluarsa, barang seludupan, serta barang impor yang tidak aman dikonsumsi atau digunakan.

“Pemerintah Pusat akan terus berkoordinasi dengan Dinas yang membidangi perdagangan di daerah untuk menjaga stabilitas harga dan pasokan Bapok,” ujarnya.

Hal ini, lanjutnya, untuk menjamin masyarakat dapat merayakan Natal dan Tahun baru dengan khidmat dan tenang.

Dia mengatakan, berdasarkan hasil pemantauan per tanggal 24 November 2017, harga Bapok di Kota Ambon dibandingkan pada bulan lalu, yaitu per tanggal 24 Oktober 2017, yang terpantau stabil adalah beras Rp12.000/kg, gula pasir Rp13.000/kg, minyak goreng Rp13.500/liter, kedelai impor Rp12.000/kg, daging sapi Rp100.000/kg, daging ayam Rp32.000/kg, cabai merah Rp35.000/kg, bawang merah Rp26.000/kg.

Sementara harga yang terpantau turun dibandingkan bulan lalu adalah telur ayam ras dari Rp24.000/kg turun 3,33 persen menjadi Rp23.200/kg, cabai merah keriting dari Rp29.000, turun 2,27 persen menjadi Rp28.667/kg, dan bawang putih dari Rp26.333/kg, menjadi Rp26.000/kg.

“Disisi harga yang terpantau naik adalah cabai rawit merah dari Rp31.333/kg naik 29,79 persen menjadi Rp40.667/kg,” ujarnya.

Rakor hari ini di Ambon, lanjutnya, merupakan bagian dari rangkaian Rakor dalam menghadapi HKBN, Sebelumnya Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memimpin Rakor serupa di Pontianak, Kalimantan Barat pada Selasa tanggal 21 November 2017.(DMS-Antara)

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *